Sabtu, 13 Juni 2009

Demak Dalam Koin Emas

Masjid Agung Demak yang menjadi kebanggan masyarakat Demak menjadi salah satu corak koin emas dinar. Keindahan arsitektur masjid khas jawa ini menghiasi koin emas yang bernilai2 Dinar (8.5 gr, 22 karat, diameter 26 mm). Pemilihan Masjid agung demak menjadi corak koin berharga ini di dasarkan ataskenyataan sejarah bahwa Islam pertama kali masuk di Pulau Jawa melalui Kesultanan Demak.

Kesultanan Demak sendiri didirikan oleh seorang pangeran, Raden Patah, yang kelak menjadi Sultan I Demak, yang memimpin rakyatnya (1475-1518 M), dengan syariat Islam sebagai hukumnya. Nama asli Raden Patah adalah Jin Bun, putra Kung-ta-bu-mi (alias Bhre Kertabhumi) raja Majapahit dari selir Cina. Kronik Cina ini memberitakan tahun kelahiran Jin Bun adalah 1455. Mungkin Raden Patah lahir saat Bhre Kertabhumi belum menjadi raja (memerintah tahun 1474-1478).
Selama memimpin kesultanan Demak Raden Patah didampingi oleh para syekh dan aulia, khususnya Sunan Kalijaga. Masjid Agung Demak dibangun oleh para wali ini, yang dikenal sebagai Wali Songo, di zaman Raden Patah. Sebagai Sultan Demak I Raden Patah bergelar Senapati Jimbun Ningrat Ngabdurahman Panembahan Palembang Sayidin Panatagama, selain bergelar Sultan Syah Alam Akbar.
Pemakaian Masjid Agung Demak sebagai corak Dinar Nusantara diharapkan akan memperkuat dorongan batin masyarakat Indonesia untuk terbukanya kembali bermuamalat secara syar'i. Sebagaimana makna dari nama (Raden) Patah sendiri, sebagai pendiri Masjid Agung Demak, berasal dari kata al-Fatah, yang artinya "Sang Pembuka", karena ia memang pembuka kerajaan Islam pertama di pulau Jawa
Koin emas dinar yang diterbitkan oleh WIN (Wakala Indonesia Nusantara) ini menjadi harapan baru untuk mengatasi permasalahan ekonomi yang didasari paham kapitalisme.

referensi : http://wakalanusantara.com

4 Komentar

ternyata Demak mempunyai sejarah yang panjang dan menarik ya...

kalau pemerintah jeli melihat keadaan mestinya pemerintah mencetak koin seperti ini bukan kertas atau koin yang sekarang ini berlaku


EmoticonEmoticon