Asyiknya Lebaran Ketupat

"Kowe iso gawe kupat mesjid ra?" (Kamu bisa bikin ketupan bentuknya masjid nggak?) begitu kata-kata yang pernah saya ingat waktu kecil menjelang Lebaran Ketupat yang dilaksanakan pada hari ketujuh setelah Idul Fitri. Pertanyaan itu langsung disahut oleh anak-anak lainnya dengan jawaban yang agak sok, khas anak-anak dengan nada meyakinkan "yo iso". Mereka langsung menunjukkan kebolehannya menganyam lembaran janur menjadi sebuah bentuk yang menyerupai masjid, bahkan mereka sering beradu skill kecepatan membuat ketupat.Saat merangkai janur mimik mukanya nampak spaneng (serius) dengan mata menatap jari-jari mungilnya yang memainkan
sisi dalam dan luar serja ujung janur. Sesekali nampak senyum-senyum sendiri kelihatan optimis dan yakin bahwa ia akan cepat menyelesaikan anyaman. Tapi ada yang nampak gusar karena salah langkah dalam menganyam janur, sehingga harus merangkai dari awal. Bahkan ada yang jengkel merobek-merobek dan memotong janur gara selalu salah langkah dan kalah cepat dalam membuat ketupat.

Ketupat yang dibuat, bentuknya tidak cuma satu seperti yang sering dijual di pasar-pasar dalam bentuk jadi saat menjelang lebaran ketupat. Oleh karena itu pemandangan di atas akan semakin menarik apabila masing-masing anak pamer skill mana yang bisa membuat paling banyak jenis ketupat. Ada beragam jenis ketupat yang dikenal di kampung saya, ada ketupat biasa yaitu ketupat yang biasa dijual di pasar, ada ketupat luar yang bentuknya seperti jajaran genjang, ketupat kupung yang bagian bawahnya pendek dan besar, ada ketupat masjid yang bentuknya mirip masjid, ketupat ikan yang bentuknya tipis besar menyerupai ikan bawal, ada ketupat bentuk ular yang memanjang, dan ada  ketupat bentuk burung yang punya paruh sayap dan ekor. Terus tak ketinggalan adalah lepet. bentuknya lonjong dengan isi beras ketan dan kacang merah.

Anak-anak akan menjajal semua bentuk di atas satu per satu. Bagi mereka yang belum bisa, biasanya akan belajar dari teman-temannya, atau dari orang tua mereka. Mereka juga tidak pelit menularkan ilmu cara membuat ketupat. Tidak seperti yang diajarkan sinetron-sinetron sekarang, dikit-dikit pakai uang. Mereka punya jiwa sosial, keakraban dan saling berbagai sangat tinggi khas anak kampung.

Sampai sekarang, keasyikan yang dilakukan oleh anak-anak masih bisa ditemui, Meskipun tidak seramai zaman dulu.

Pada hari H lebaran ketupat, orang sekampung biasanya akan pesta ketupat. Mereka dalam sehari akan makan ketupat dari sarapan pagi makan siang hingga dinner bahkan di sela-sela waktu makan utama, juga akan makan ketupat. Sudah menjadi tradisi setiap keluarga akan membuat ketupat dalam jumlah banyak. Ketupat-ketupat tersebut akan dibagi-bagikan kepada para tetangga kerabat. Jadi pada hari itu  berlimpah ruah makanan yang bernama ketupat. Dalam sehari anak-anak bisa makan ketupat lebih dari lima kali.

Pada pagi hari setelah shalat subuh, para warga akan berkumpul di masjid atau mushola mushola membawa ketupat dengan berbagai macam sayur dan lauk pauk. Mulai dari opor, lodeh, gudeg, soto, tahu campur, sambal goreng, hingga masakan khas demak seperti sop kerbau dan pindang kerbau. Mereka berkumpul melakukan doa meminta kepada Allah agar dikabulkan hajat dan harapannya. Selain itu juga mendoakan untuk para orang tua dan kerabat dan seluruh kaum muslimin baik yang sudah meninggal maupun yang belum agar diampuni dan diberi rahmat oleh Allah swt.

Setelah melakukan doa, para warga akan makan ketupat dan sayur yang telah mereka bawa. Mereka tentu saja tidak akan memakan ketupat dan sayur yang mereka bawa sendiri. Akan tetapi mereka akan memakan ketupat yang dibawa oleh orang lain. Karena ketupat yang dibawa diniatkan untuk sedekah untuk orang lain, jadi ya nggak dinikmati sendiri.

Setelah acara di atas, para warga pulang dan pada hari itu akan membagi-bagikan ketupat kepada tetangga dan kerabat, terutama kepada mereka yang lebih tua dan kelihatannya tidak membuat ketupat. Sehingga pemberian dan bagi-bagi ketupat ini menjadi berkah bagi para warga.

Demikian suasan perayaan lebaran ketupat yang biasa dilakukan di beberapa kampung di Demak. Perayaan lebaran ketupat ini memiliki arti dan falsafah bagi masyarakat, salah satunya yang terkenal di daerah saya adalah, bahwa ketupat dalam bahasa jawa di sebut kupat merupakan akronim dari ngaku lepat yang artinya mengakui kesalahan. Dengan saling memberi dan menerima ketupat berarti seseorang mengakui kesalahannya dan meminta maaf.

Cara makan ketupat, harus dibelah atau dipotong, tidak boleh melepas anyaman dengan cara diudari ( seperti melepas ikatan tali ditarik satu per satu hingga anyaman terurai). hal ini mengandung arti setelah mengakui kesalahan, seseorang tidak akan mengulangi perbuatannya lagi. Adapun filosofi atau makna dalam ketupat sendiri di setiap masyarakat sangat beragam. Anda bisa mendalami filosofi ketupat di sini: Kedalaman Filosofi Tradisi Kupatan

Baca juga liputan menarik dari blog sesama daerah: Selametan Ketupat lepet di Hari Badha Kupat 

Image Courtesy : http://ant.web.id/ketupat-lebaran-budaya-kuliner-di-hari-yang-fitri.html

COMMENTS

BLOGGER: 9
Loading...


Nama

Agenda,4,Agenda Kita,6,Bisnis,9,Celotehan,19,CPNS 2014,2,Demak Dalam Berita,2,Ekonomi,2,Informasi,39,Inspirasi Wong Demak,3,Intermezzo,1,kitab,1,Kreasi,1,Layanan Masyarakat,3,Lingkungan,3,Lowongan Kerja Demak,2,Opini,2,Peluang Bisnis,2,Pengajian Rutin,1,Pertanian,2,Pokemon Go,1,PSD Demak,2,Ragam,16,Sejarah,4,Tutorial,1,
ltr
item
Demak-ku: Asyiknya Lebaran Ketupat
Asyiknya Lebaran Ketupat
http://1.bp.blogspot.com/_tGzzcoiKunw/TJLxPw8ByvI/AAAAAAAAAp8/DByc77b_6wE/s200/ketupat02-300x224.jpg
http://1.bp.blogspot.com/_tGzzcoiKunw/TJLxPw8ByvI/AAAAAAAAAp8/DByc77b_6wE/s72-c/ketupat02-300x224.jpg
Demak-ku
http://demak-ku.blogspot.com/2010/09/asyiknya-lebaran-ketupat.html
http://demak-ku.blogspot.com/
http://demak-ku.blogspot.com/
http://demak-ku.blogspot.com/2010/09/asyiknya-lebaran-ketupat.html
true
949093178078590154
UTF-8
Semua postingan yang dimuat Tulisan tidak ditemukan LIHAT SEMUA Selengkapnya Balas Batal membalas Hapus Oleh Beranda HALAMAN TULISAN Lihat Semua Disarankan untuk anda LABEL Arsip SEARCH SEMUA TULISAN Tulisan yang anda inginkan tidak ditemukan Kembali ke Beranda Ahad Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Ahd Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des Sekarang 1 menit yang lalu $$1$$ minutes ago 1 jam yang lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu yang lalu Pengikut Ikuti THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Salin semua kode Seleksi semua kode Semua kode telah tersalin Tidak dapat menyalin kode/tulisan silahkan tekan tombol [CTRL]+[C} untuk menyalin